Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Lirik Thomas arya, Fany Zee - Kebahagiaan yang sirna

deraian air mataku ini
menjadi saksi sejarah cintanya kita
dikala saat masa bahagia..
suka duka bersama..
tapi mengapa.. kini kau pergi
jauh tinggalkan diriku..
sedih terasa.. pilu hatiku kecewa..
sedih terasa.. pilu hatiku kecewa..

maafkan tidaklah ku sengaja
meninggalkan dirimu kasih yang kucinta..
ku pergi karena rasa terpaksa..
berat memang ku rasa..
orang tuamu.. tak merestui
dirimu mendampingiku..
relakan sayang..
putus kasih cinta kita..
relakan sayang..
putus kasih cinta kita..

mengapa harus cintaku..
yang menjadi korban egomu
bukankah.. perasaan..
ini tercipta dari Yang Maha Kuasa..
 kita tuk saling menyinta..

mungkin sudah takdir kita
bersua dan harus terpisah
janganlah.. kau menangis..
cinta suci di hatiku kan terus ada..
 walau kita tak bersama..

deraian air mataku ini
menjadi saksi sejarah cintanya kita
dikala saat masa bahagia..
suka duka bersama..
tapi mengapa.. kini kau pergi
jauh tinggalkan diriku..
sedih terasa.. pilu hatiku kecewa..
sedih terasa.. pilu hatiku kecewa..

maafkan tidaklah ku sengaja
meninggalkan dirimu kasih yang kucinta..
ku pergi karena rasa terpaksa..
berat memang ku rasa..
orang tuamu.. tak merestui
dirimu mendampingiku..

relakan sayang..
putus kasih cinta kita..
relakan sayang..
putus kasih cinta kita..

mengapa harus cintaku..
yang menjadi korban egomu
bukankah.. perasaan..
ini tercipta dari Yang Maha Kuasa..
 kita tuk saling menyinta..

mungkin sudah takdir kita
bersua dan harus terpisah
janganlah.. kau menangis..
cinta suci di hatiku kan terus ada..
walau kita tak bersama..

deraian air mataku ini
menjadi saksi sejarah cintanya kita
dikala saat masa bahagia..
suka duka bersama..
tapi mengapa.. kini kau pergi

jauh tinggalkan diriku..
sedih terasa.. pilu hatiku kecewa..
sedih terasa.. pilu hatiku kecewa..

maafkan tidaklah ku sengaja
meninggalkan dirimu kasih yang kucinta..
ku pergi karena rasa terpaksa..
berat memang ku rasa..
orang tuamu.. tak merestui
dirimu mendampingiku..
relakan sayang..
putus kasih cinta kita..
relakan sayang..
putus kasih cinta kita..

mengapa harus cintaku..
yang menjadi korban egomu
bukankah.. perasaan..
ini tercipta dari Yang Maha Kuasa..
kita tuk saling menyinta..

mungkin sudah takdir kita
bersua dan harus terpisah
janganlah.. kau menangis..
cinta suci di hatiku kan terus ada..
walau kita tak bersama..

deraian air mataku ini
menjadi saksi sejarah cintanya kita
dikala saat masa bahagia..
suka duka bersama..
tapi mengapa.. kini kau pergi
jauh tinggalkan diriku..
sedih terasa.. pilu hatiku kecewa..
sedih terasa.. pilu hatiku kecewa..

maafkan tidaklah ku sengaja
meninggalkan dirimu kasih yang kucinta..
ku pergi karena rasa terpaksa..
berat memang ku rasa..
orang tuamu.. tak merestui
dirimu mendampingiku..
relakan sayang..
putus kasih cinta kita..
relakan sayang..
putus kasih cinta kita..

mengapa harus cintaku..
yang menjadi korban egomu
bukankah.. perasaan..
ini tercipta dari Yang Maha Kuasa..
kita tuk saling menyinta..
mungkin sudah takdir kita
bersua dan harus terpisah
janganlah.. kau menangis..
cinta suci di hatiku kan terus ada..
walau kita tak bersama..